Balada Kartu Ketlingsut

     Beberapa hari yang lalu, saya mancal ke perpusda dan perpus UPT untuk mengembalikan buku-buku yang udah telat sepuluh hari lebih dari tenggat waktu pengembalian. Heheh.. Sebelum berangkat, saya memastikan buku-buku tersebut nongkrong dengan cakepnya di tas saya. Books, checked! Tinggal kartunya nih. Hal yang sama vitalnya dengan buku. Karena kalo nggak ada kartu, bah, rempong ntar urusan. Kartu perpus UPT, sip! Kartu perpusda, si.. LHOH??!! KOK NDAK ADA???

     Saya bongkar-bongkar lagi tas saya soalnya seinget saya, saya selip-selipin tuh kartu diantara lembaran buku. Tapi buku apa saya juga lupa. Duh! Dimana dikau beradaaaa? Tas saya kosong melompong pun nggak ketemu itu kartu. Saya buka-bukain buku yang lain, nggak ada juga. Jah, lemes ndeh. Waktu menunjukkan pukul 2 siang. Itu hari Jumat (Nah.. sekarang saya ingat ngembalikan buku-bukunya hari apa. Cihuy! :D) di mana biasanya lak bukanya lebih singkat dari hari-hari biasanya. Mana saya harus ke perpus UPT dulu baru ke perpusda. Mana jaraknya nggak bisa dibilang deket juga. Mana hujan deras juga. Mana pastinya macet karena musim liburan. Ealah!

     Saya nekat menerobos hujan yang lagi gila-gilanya saat itu. Deres banget, men! Ah, daripada makin banyak dendanya. Selo banget ngabisin duit buat bayar denda pinjam buku. (-__-). Dan.. siang itu… jalanan kalap! Banjir di mana-mana! Lewat Kusumanegara belok ke Cendana, air dari bolongan drainase meluap bak cintaku padamu. Dari arah berlawanan, banyak juga kendaraan lewat tanpa mengurangi kecepatan. Semprul! Jadilah, saya berasa kayak diguyur air sebaskom kalo susah bangun tidur. Woohoo! Saya teriak-teriak aja gitu. Seru! Hitung-hitung udah lama nggak main hujan-hujanan. Hyakdes! Plak! 😛

     Buku-buku punya perpus UPT udah saya kembalikan dengan kecenya. Nah, begimane nasib ni buku-buku perpusda? Saya putar otak. Otak saya yang aslinya udah kebalik, makin nggak keruan bentuknya gegara saya putar-putarin. Komedi puter kalah dah! Yaudah, saya mau bilang kartunya hilang aja gitu. Mungkin terus kapan-kapan bikin kartu lagi. Cling! Ide brilian! 😀

     Sampai di sana, saya langsung ke bagian pengembalian buku (yaiyalah!). Terjadilah percakapan antara saya dengan bapaknya.

Z: Permisi, pak. Saya mau mengembalikan buku tapi kartunya hilang. Terus bagaimana, pak?

B: Ha? Apa?

Z: (-__-) Saya mau mengembalikan buku tapi kartunya hilang. Terus bagaimana, pak?

B: Ha kok bisa hilang?

Z: Ketlingsut, pak. hehe.

B: Weleh, ketlingsut di mana?

Z: Di rumah, pak. Saya selip-selipin gitu di buku. Nah, saya lupa nyelipin di buku apa. Hehe.

B: Yaudah sini, bukunya mana?

     Ketika saya mengeluarkan buku-buku itulah keajaiban terjadi. Jeng.. jeeeng! Kartunya ada diantara buku yang saya pinjam!

Z: LHO!

B: Nah, itu ketemu.

Z: Hehe, iya, pak.

B: Nggak jadi hilang to?

Z: Nggak, pak. 😀

B: Dah sana, dibalikin dulu bukunya.

     Kampreet! Bisa-bisanya saya nggak teliti ngecek. Udah sok melas ngadu kartu hilang, lah nggak taunya nyelip diantara buku-buku yang saya pinjam! Pake ketauan bapaknya pula. Malu beraat.

     Ketika saya mengembalikan buku-buku tersebut, bapaknya yang tadi bertanya berkali-kali, “Nggak jadi hilang to kartunya?” buat nyindir. Iye, iyeee. Saya cuma bisa meringis miris ironis tapi nggak manis. Makin bikin malu.

     Nah, kenapa judulnya saya kasih kata ‘balada’? 1) Menurut KBBI, balada adalah sajak sederhana yang mengisahkan cerita rakyat yang mengharukan, kadang-kadang dinyanyikan, kadang-kadang berupa dialog. Emang sih, ini cerita kaga saya bikin sajak. Lah, sajak emang apaan? Menurut KBBI (lagi), sajak adalah gubahan sastra yang berbentuk puisi. Tapi cerita ini mengharukan bagi saya, makanya saya (seenaknya saja) kasih kata ‘balada’ di judul saya 😀 Ya nggak terima, ampun yaa. 2) Ya suka-suka saya. Kalo pake kalimat populer di kelas saya, “Ha mbok biar! Wong aku ingin.” Hehe.

     Emang ada-ada saja teman-teman kelas saya. Dulu sempet populer pertanyaan, “Kamu jomblo nggak?”. Biasanya yang sering jadi sasaran adalah saya. Yaudah saya jawab, “Jomblo? Nggak lah. 2012 gitu lho!” Just for fun, prabs! 😀 Terus juga sempet populer jargon antara cewek-cewek: Love is no more than a myth. Love is no more than human’s illusion. Kekeke. Again, just for fun! 😀

     Udah intermezzonya. Udah juga ceritanya. Setelah itu, saya pulang dengan selamat dan rok basah karena kena ciprat. Hehe. Selamat liburan! 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s