Today’s Inspiring Figures I Met

     Hari ini telah diselenggarakan sebuah workshop jurnalistik dari sebuah surat kabar berbahasa Inggris ternama di Indonesia. Workshopnya di kampus sebelah. Gratis. Awalnya aku pikir yang ikut buanyak soalnya gratis sih. Tapi ternyata hanya belasan orang aja. Malahane pelatihannya bakal lebih efektif. Aku pikir pesertanya cuma mahasiswa aja. Ternyata dosen ada, guru ada, relawan pun ada. Awalnya berasa kayak bocah ilang karena ke sana sendirian (T_T) Tapi kita harus move on, right? Makanya kenalan sana-sini.

     Acara dimulai dengan pemberian teori tentang dasar-dasar jurnalistik oleh ibu editor. Yap! Pembicara seharian ini adalah ibu editor tapi di akhir acara, mas reporter bantu ngasih sedikit penjelasan terkait conflict sensitive writing.

     Bu editor memberikan tugas pada para peserta tapi harus berkelompok dengan sistem berhitung. Aku satu kelompok dengan seorang relawan, guru, dan mahasiswa sepantaran. Mereka orangnya sangat ramah dan kooperatif. Sehingga kerjaan cepet selesai tapi juga bisa dikasih wejangan oleh dua peserta paling tua dan inspiratif di kelompok kami.

     Mereka adalah mbak Elis dan pak Kis. Mbak Elis adalah seorang relawan yang udah sering terjun di banyak daerah di Indonesia. Salah satunya, lima tahun dia habiskan di Aceh. Dia ingin banget terjun di Papua karena belum pernah ke sana. Konon, Papua punya keindahan alam yang luar biasa karena keasrian alamnya. Kata dia, tempat paling indah itu Aceh. Kalo Bali untuk wisata budaya, Aceh cocok untuk wisata alam, tambahnya.

     Bersama teman-temannya, dia sering membangun hal-hal darurat di daerah-daerah tersebut, salah satunya sekolah. Menjadi relawan merupakan hal yang nggak tergantikan buat dia. Sampe sekarang pun, bahkan ketika dia udah nggak bertugas di Aceh, ada warga sana yang masih telepon dia meski cuma tanya kabar. Seru kan praaabs~ pengen ndeh.. 😀

     tipe aditoriDia ngasih kami wejangan tentang cara mendidik anak. Menurutnya, banyak orang tua maupun tenaga pendidik kurang memperhatikan satu aspek dalam proses pembelajaran: tipe pembelajar. Mereka kurang memperhatikan si anak tipe pembelajar seperti apa dan pengajaran yang tepat. Dia memberikan contoh dirinya. Dia tipe pembelajar aditori sehingga dia lebih memilih mendengarkan daripada membaca. Kalo baca, mudengnya lama. Termasuk baca grafik. Tapi kalo dijelaskan secara audio, dia gampang paham.

     Kalo aku pribadi, hehe, tipe orang visual. Belajar bakal lebih mudah pahamtipe visual jika disajikan dalam bentuk gambar apalagi berwarna. Aku nggak tahan baca buku lama-lama padahal ya sebenarnya seru-seru aja sih. Kalo novel masih oke-oke aja karena bisa main imajinasi dalam otak. Tapi kalo buku-buku yang serius dan terlalu serius, berkali-kali baca pun belum tentu nangkep. Gampang bosen dengan sistem konvensional: duduk manis, dengerin guru/dosen ngomong, nyatet, duduk manis. I appreciate more those who insert direct practice at class. It decreases the possibility for me getting sleepy as a sleepyhead. hehe..

     Di kelompok kami, nggak cuma aku orang visual. Ada satu lagi, anak isipol. Dalam berkendara, kami punya problem yang sama: nggak bisa hafal nama jalan. Tempetnya tau, tapi namanya pasti lupa. Misal mau ke suatu tempat, harus diawang-awang dulu bakal lewat jalan mana. Kalo dikasih tau nama jalannya, pasti bingung. Kalo dikasih tau ancang-ancangnya, baru mudeng. Hehe.. Tapi sebenernya aku nggak tau apakah masalah serupa hanya dialami orang visual saja kah?

     Jadi, mbak Elis ngasih kami wejangan bahwa kita harus kenali dulu orangnya tipe pembelajar seperti apa baru tentukan cara belajar yang tepat. Meski dia belum menikah, dan nggak tau apakah akan memutuskan untuk menikah atau nggak, yang jelas ilmunya yang luar biasa tersebut dia dapat dari pekerjaannya sebagai relawan dimana-mana. Keren yah.. 🙂

     Orang inspiratif berikutnya adalah pak Kis. Alhamdulillah aku dapetBooks kesempatan ngobrol banyak face-to-face dengan beliau. Beliau adalah seorang guru di sebuah SMK. Memiliki rumah baca sederhana di daerah Bantul, tepatnya jalan Parangtritis km 20. Beliau beri nama “Rumah Baca DEAR”, Drop Everything And Read. Berawal dari 24 buku koleksinya yang biasa beliau tumpuk di kamar, saat ini sudah mencapai 4000an. Dibuka tiap hari dan gratis untuk anak-anak. Tiap hari adaaa aja anak yang dateng buat baca buku.

     Ditanya soal perawatan buku-bukunya, beliau bilang kalo udah wajar dan menjadi resiko buku-bukunya hilang. Toh sistem pinjam bebas dan gratis. Tapi, tambah beliau, anak-anak biasanya jujur kalo ada buku yang hilang atau rusak.

     Mengingat yang mampir main adalah anak-anak, udah wajar kalo rumah bakal berantakan dan penuh coret-coretan. Namun istri beliau selaku pelaksana harian, udah terbiasa buat membersihkannya. “Lho itu kan salah satu bentuk ibadahmu untuk rumah baca. Makanya dibersihkan saja.. saya bilang gitu ke istri saya. Hahaha,” kata beliau, “istri saya maniak buku juga. Pernah baca novel Harry Potter selesai hanya dalam waktu dua hari. Sampe suaminya lupa diurus. Hadeh hadeh..” Oh, well, aku baca Harry Potter paling cepet tiga hari. Emang lammmaaaa gue baca buku mah. -____-

     Ditanya tentang jumlah koleksi bukunya yang fantastis, beliau cerita kalo itu semua didapat dari donatur. Pernah ada yang datang dari Jakarta, motret rumah baca, beberapa hari kemudian dikirimi buanyak buku. Kamis lalu (13/12), beliau baru saja dikirimi 1000an buku. Sebuah LPPM instansi pendidikan juga pernah mendonasikan buku dalam jumlah sangat banyak.

“Itulah mbak, alhamdulillah rejeki itu datang dari arah yang tidak kita sangka-sangka. Saya nggak pernah menyangka akan seperti ini, banyak yang memberikan buku. Yang penting kita berbuat baik sedikit saja, Allah pasti membalasnya dengan berlipat-lipat.

Menurut saya, mukjizat itu tinggal kebaikan kali waktu. Sungguh, Allah nggak main-main itu. Semakin sering kita berbuat baik dengan sesama, balasan Allah akan sangat luar biasa mbak.

Pokoknya, berusaha yang keras, berbuat kebaikan dan biarkan Tuhan melakukan sisanya. Pasti hasilnya dahsyat dan tak disangka-sangka.”

     Beliau cerita kalo dulu beliau pernah punya satu murid yang intensif diajari pidato berbahasa Inggris ketika anak tersebut masih SMP sampai SMA. Sekarang, orang tersebut melanjutkan kuliah S2 teknik nuklir-nya di Jerman. Ketika balik ke Indonesia, silaturahmi ke rumah pak Kis, dia membawa banyaaak hal. “Buat saya, dia mau berkunjung lagi saja sudah alhamdulillah. Ternyata dia bawa banyak barang,” ujar beliau, “itulah mbak, sekecil apapun kebaikan, pasti kita akan memetik hasilnya.”

     Aku tanya tentang pergaulan beliau yang sangat luas. Beliau menjawab,

“Mbak, dulu ada yang pernah bertanya pada Umar bin Khattab. ‘Adakah manusia yang paling lemah di dunia?’. Umar menjawab, ‘Ada. Yaitu orang-orang yang tidak mau mencari teman.’ ‘Adakah yang lebih lemah daripada itu?’. ‘Ada. Yaitu orang yang memiliki teman tapi disia-siakan,’ jawab Umar.

Nah.. makanya mbaknya ikut workshop ini, ngobrol dengan saya, orang-orang, senyum, itu merupakan salah satu usaha memperluas pergaulan.

Nek istilah dalam bahasa Jawa, urip iku kudu nyanak.”

     Kalo ngomongin soal buku dan membaca, aku teringat tentang salah seorang teman yang dia maniak banget sama buku. Kalo aku boleh bilang sih, budaya membacanya tinggi sekali. Dia punya impian buat buka perpus versinya sendiri. Semoga kelak bisa terwujud! 🙂 Terus aku promosiin dia ke pak Kis.

“Oh ya, ya. Saya senang sekali. Ini barusan saya sms masnya,” ujar beliau.

“Kalo boleh tau smsnya bilang apa pak?”

“Saya cuma bilang ‘hai’ gitu aja.”

     Waduh.. aku nahan ketawa nih =)) Gek bapaknya sms nggak disertakan nama beliau. Padahal temenku yang satu itu, sering digodain nomer nggak dikenal. Minta kenalan lah, sekedar nyapa lah, tanya ini itu lah. Nggak kebayang ekspresinya. Makanya njuk aku sms temenku itu. =))

“Buat saya, anak itu yang penting terbiasa membaca dari kecil. Anak saya itu, nonton tivi cuma setengah jam. Setelah itu dia baca buku. Di kolong meja, di lemari, di meja belajar, di kasur, ada buku. Kalo orang terbiasa membaca buku, dia bakal terbiasa berpikir luas, mbak.”

yak tul pak!!

     Bapaknya pesen untuk main ke rumah bacanya. “Mbak Zidnie ayo main ke sana. Nanti tak liwetke. hehe.. Nanti nek main ke sana, saya kasih tau cara membina rumah tangga paling bahagia se-Asia Tenggara sama istri saya 🙂 “

Loh loh loh.. kok tekan rumah tangga mbarang?? -___- Ketoke aku takone tentang rumah baca karo sosialnya e. -___-

     Nek ngomongin soal rumah tangga, aku jadi teringat seorang senior yang sukak bet ngomongin itu. Ketika aku kasih tau, wo rak tenan to orangnya sangat antusias dan langsung mengagendakan untuk ke sana. Hahah.. 😀

     Sayang banget terbatas dengan waktu workshop yang selesai juga. Senang sekali bisa dapet kesempatan bertemu dengan orang-orang kece gaul yang berkontribusi nyata untuk sesamanya. Alhamdulillah.. 😀 Jadi, teman-teman, kenali dulu pribadi tipe pembelajar yang seperti apa sehingga bisa menentukan pola belajar yang tepat. Serta jangan lupa untuk menebar cinta kebaikan meski hanya sedikit.

     Semoga bisa ngobrol lebih banyak dengan pak Kis dan istrinya ketika main ke rumah bacanya kelak. Dan semoga post ini bermanfaat untuk kita semuaaa. 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s