What a Journey!: Jogja – Krakal Hanya Sejengkal

     Alhamdulillah LDO (Latihan Dasar Organisasi) Safel selesai! 😀 Dari total dua hari penyelenggaraan acara ini, aku cuma ikut hari terakhir. Sabtu pagi teman-teman berangkat menuju lokasi (Krakal.red). Namun aku baru nyusul berangkat Sabtu malem bareng temen-temen EDS. Mereka pagi-sorenya ada lomba internal, tentang tafsir Quran. Jadi hari itu, EDS edisi Assalamu’alaikum. 🙂 Sedang aku harus dateng ke nikahan sepupu di Solo bareng orang tua.

      Aku janjian sama temen-temen EDS buat berangkat barengan ke Krakal. Mereka bilangnya jam 5-an. Sepulang dari Solo, sampe rumah jam setengah 5 sore. Karena belom packing, langsung buru-buru mengemas barang alakadarnya. Mandi juga nggak sempet karena udah keburu, mereka bilang lombanya udah selesai. Cus ke SC.

     Sampe SC, ternyata mereka masih di lantai 3. Belum pengumuman ternyata, baru awal-awal penutupan. *liat jam* jam 17:10. Hm.. Sambil ikutan nongkrong di aula lantai 3, sambil melihat wajah-wajah peserta kandidat jodoh sholeh/sholehah dunia akhirat. Harusnye elu-elu pade yang ngaku single dan mencari jodoh dunia akhirat, dateng aje ke sono. Ada yang jago tartil, tilawatil, khiftil, dll. Woo.. ada yang jago khiftil (seni menghafal Quran.red) lho woo.

     Acara penutupan dibuka dengan pembacaan kalam Ilahi. Nggak seperti biasanya, kali ini pembacanya seorang ukhti. Mendengar dia, aku jadi teringat sosok mbak Puji, kakak kelas SD, yang jago tilawah dan selalu menang di tiap perlombaan. Aku pasti kagum dengan siapapun yang jago recite Quran dengan elok. Baik reciter nya laki-laki maupun perempuan.

     Jam 6 petang acara resmi selesai. EDS menyabet semua gelar di dua debat: bahasa Inggris dan bahasa Indonesia. Congrats! 😀 Lalu kami bernegosiasi dan sepakat jam setengah 7 kumpul di depan KFC Adisutjipto. Setelah tunggu-tungguan, sekitar jam 7-an kami berangkat dengan total 11 orang. Aku berekspektasi kalo jam setengah 10 sampe di Krakal.

     Awalnya semua berjalan baik-baik saja sampai tiba saat mas Arip sms kalo ban motornya Hasfi bocor. Jeng jeng! Waktu menunjukkan pukul 20:10. Posisi kami sudah masuk gunung tapi aku nggak tau e itu daerah mana :B yang jelas kami lewat jalur Playen. Mbak Tika, Manyuk, mbak Pipit, dan aku disuruh stay di sebuah warung cemilan, sedang sisa lainnya bantu cari tambal ban.

     Pukul 20:45, rombongan kumpul di warung cemilan. Tanpa basa-basi, kami langsung melanjutkan perjalanan karena malam semakin larut. Kami memutuskan untuk cari makan malam dulu karena udah pada kelaparan sedang perjalanan masih sangaaat jauh. Mas Zyah menginstruksikan kalo jalannya pelan-pelan aja dan deketan.

     Kurang lebih 15-20 menit kemudian, kami berhenti buat makan. Ada beberapa tenda yang masih melayani pembeli. Sembari menunggu pesanan, ada yang beli gorengan. Ada pisang goreng.. :O Wah! Dia tidak boleh dibiarkan berlama-lama berada di udara terbuka! Hap! Nyam. :9 Mas Zyah sama Mbak Retha makan mie ayam yang ternyata… enaaaak bangeeet!! “Iya dong. Mie Gunung Kidul kan terkenal mie-nya paling enak,” kata mas Zyah selaku juru kunci Gunung Kidul. Sebagai fans emih garis keras, aku gelo nggak pesen mie ayam. 😐

     Perut dan tenaga udah dicharge, kami melanjutkan perjalanan. Sayang banget hapeku baterenya abis di saat yang kurang tepat. 😐 Motor melaju dengan kecepatan rata-rata. Jalanan sepi. Tentu saja karena orang-orang sudah istirahat. Meski bareng-bareng, tep ja rasanya horor malem-malem motoran naik gunung. 😐 Di kejauhan, aku melihat garis putih berjejer melayang. Kabut.

     Papan bertuliskan “Suaka Margasatwa Paliyan” menjadi pertanda bahwa kami sudah keluar dari “cengkeraman” Playen. Ah tempat ini lagi. Baru berapa minggu yang lalu lewat daerah ini. Nah, bau masa lalu kan. Astaga. Sesekali aku melihat ke belakang (karena posisiku ada di nomer 3 terdepan) untuk memastikan lampu motor mereka masih dapat dijangkau mata. Aku menengok, oh masih.

     Beberapa kilometer melaju, Manyuk suruh aku buat ngecek rombongan yang di belakang lagi. Namun… yang aku lihat… hanyalah… kegelapan total. AT ALL. Coy, SEREM bener dah sumpah! Ketika elu nengok ke belakang, temen-temen lu ketinggal jauh dan yang lu lihat hanyalah kegelapan. Tak ada penerang jalan. Merinding. Aku lapor kalo di belakang adanya cuma gelap. Mereka ketinggal jauh.

     Sampai di pertigaan yang ada papan penunjuk arah pantainya, aku teriak ke temen-temen yang di depan kalo mereka ketinggal jauh banget. Mas Arif langsung ambil inisiatif balik ke belakang, ngecek di mana ketinggalannya. Mas Zyah, Manyuk, mbak Tika, sama aku standby di pertigaan. Sayang banget lho ini batere hape abis. Keadaan genting coy. 😐

     Semenit-dua menit di sana, mas Zyah dapet telepon yang bilang bahwa Hasfi kebanan lagi alias bannya bocor lagi! Astagfirulloh.. Tepat saat kami mbalik, mas Arif sampe di pertigaan. Kami bilang kalo Hasfi kebanan lagi. Mas Arif kaget. Langsung kami susul yang nggak tau itu di mana. Sambil mencari lokasi tambal ban yang masih buka.

     Setelah ketemu, baru ketahuan kalo bocornya di deket papan “Suaka Margasatwa Paliyan”. Kami berhenti di sana. Mas Arif lalu ambil langkah cepat cek tambal ban di utara. Beberapa menit kemudian, dia kembali dengan membawa kabar baik: ada tambal ban yang buka di utara dengan kontur jalan yang tidak berkelok-kelok seperti laiknya di selatan. Mas Arif, Roro, dan Hasfi ke tempet tambal ban, sedang kami yang tersisa memilih minggir ke tenda bambu dekat situ. Itu loh… kan di deket papan Suaka Margasatwa kayak ada parking lot-like luas dan pondok bambu di situ.

     Waktu menunjukkan pukul setengah 11 malam (ngelirik hape teman). Muka udah pada suntuk dan ngantuk. Mereka bertiga kembali dari utara dengan membawa seorang teknisi. Bla, bla, bla ban motor resmi harus diganti baru. Mamasnya balik ke bengkel disusul mas Arif dan mbak Pipit.

     Kemudian, segerombolan pemuda bermotor datang ke lokasi kami berada. Oh.. rupanya mereka pesta ciu oplosan. Nggak nyaman men. Mereka nggak ganggu sih tapi ya.. jadi nggak nyaman aja. Aku dengar salah satu dari mereka teriak, “Ya awoh.. penak tenan cah!!”. 😐 Serem cah. 😐

     Lamaaaa kami menunggu. Yang aku butuhkan saat itu adalah cop-copan dan pulsa reguler (aku pasangnya paket sms) terus aku pengen nelpon mbak Dita atau nelpon siapa aja deh yang belom tidur dan mau ditelpon. 😐

     Belum pergi bocah-bocah ciu-ers tadi, datang lagi segerombol laki-laki. Kali ini om-om, ya pokoknya tua lah. Pimpinannya nanyain kami, “Kenapa e mbak?”. “Bannya bocor pak,” sahut salah satu dari kami. Ajaib deh, gerombolan yang tua dateng, gerombolan yang bocah berbondong-bondong pergi. Wah.. jadi merasa terlindungi. Gerombolan tua itu kemudian pamit sama kami, “Om! Duluan ya!”. Waah.. baiik..

     Satu jam berlalu, mamas teknisi datang dengan ban baru disusul mbak Pipit sama Mas Arif. Set, set, set, motor udah bener. Semua kembali pasang tenaga. Kali ini bener-bener diperketat aturannya: jaraknya harus saling agak mepet satu motor dengan yang lainnya. Hasfi yang tadinya boncengan sama Roro, kali ini sendiri dan diletakkan di barisan belakang mas Arif.

     Lewat jam 00:00, tepatnya 00:20. Sudah ganti hari jadi hari Minggu. Karena tepat dengan miladnya mas Arif, kami di jalan nyanyi-nyanyi lagu Happy Birthday. Nggak kedengaran sih.. soalnya kami lumayan kenceng juga jadi suaranya dihanyutkan angin. Waktu itu kami sampai di Planjan. Wah lewat tempat ini lagi. Lewat mushola itu lagi. Astaga.. bau masa lalunya makin menjadi. -__-

     Kurang lebih jam setengah satu-an dini hari kami sampai di lokasi LDO. Bhaaah.. rrrasanya lega sekali! Selesai cuci muka dan sikatan, ketika rebahan di tikar.. rasanya…. waaaah subhanallaaah.. nikmat sekali! 🙂 Perjalanan yang memakan waktu kurang lebih hampir 6 jam, persis perjalanan Jogja-Cirebon, terbayar sudah. Perjalanan yang jaraknya “cuma” sejengkal! Kaki yang sedari perjalanan ditekuk terus, alhamdulillah sudah bisa diluruskan. Alhamdulillah. Praise the Lord! 😀

     Sebenernya jarak Jogja-Krakal kalo normal menghabiskan waktu hanya sekitar 1,5-2 jam kan? Ini berasa kayak jauuuuuh banget. Inilah pengalaman pertama dan terakhir naik gunung, motoran, malem-malem. Nggak lagi-lagi deh. Tobaaat!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s